5 Tips Keuangan Terbaik untuk Pengusaha

TrubusNews
Thomas Aquinus
30 Okt 2019   13:30 WIB

Komentar
5 Tips Keuangan Terbaik untuk Pengusaha

Ilustrasi (Foto : Istimewa)

Trubus.id -- Mungkin sulit untuk mengatur dunia keuangan, apalagi saat ini ekosistem startup yang sangat kompetitif. Tidak peduli berapa usia kamu saat ini, semua orang harus memikirkan perencanaan pensiun, reksadana, asuransi jiwa, perencanaan tabungan dan pajak, yang semuanya dapat menjadi lebih sulit jika kamu sudah berupaya mengembangkan bisnis baru (atau mempertahankan yang lebih tua) hidup) pada saat bersamaan.

Yang paling penting adalah Trubus Mania berencana untuk membuat uang kamu bekerja untuk kamu dan menetapkan tujuan keuangan, bahkan jika kamu menjalankan perusahaan. 

Nah, berikut adalah lima tips terbaik dari entrepreneurcom yang ditawarkan penasihat keuangan yang dapat diterapkan oleh wirausahawan dalam perjalanannya.

1. Kembangkan tujuan finansial

Berapa banyak yang ingin kamu miliki dalam tabungan? Apakah kamu ingin uang kamu tumbuh, menabung untuk liburan atau membeli rumah suatu hari? Mungkin tidak mungkin sama sekali saat kamu memimpin perusahaan, tetapi itu semua mungkin dalam jangka panjang jika bekerja dengan memikirkan kepentingan terbaik kamu.

Baca Lainnya : Mendes PDTT: Konglomerat di Indonesia Berasal dari Pengusaha Pasca Panen Perdesaan

Jika tidak yakin apa yang kamu cari dengan keuangan kamu atau bagaimana memastikan masa depan finansial yang kuat, kamu mungkin ingin berbicara dengan perencana keuangan bersertifikat. 

Mereka dapat membantu kamu mengembangkan tujuan dan bekerja untuk mencapainya secara sistematis selama beberapa bulan atau tahun. Ini mungkin hanya masalah menyisihkan uang setiap bulan. Seorang penasihat keuangan dapat membantu Anda membangun strategi untuk mewujudkannya.

2. Tetapkan anggaran

Anggaran adalah inti dari rencana keuangan apa pun, dan untuk alasan yang baik. Tanpanya, kamu seperti kapal tanpa kemudi. Pertama, perhatikan pengeluaran, termasuk biaya perumahan, pengeluaran makanan mingguan, utilitas, dan hiburan.

Ini akan menjadi titik awal kamu. Dari sana, cari peluang untuk melakukan pemotongan. Ini kemungkinan akan datang dalam bentuk pengeluaran luar untuk hiburan, tetapi jangan takut – kamu masih bisa melihat teman dan keluarga, pergi makan malam dan menonton film jika mau. 

Baca Lainnya : 5 Sifat Kamu Belum Pantas Jadi Pengusaha

Kamu mungkin harus mengekang pengeluaran secara keseluruhan. Lihatlah sistem penganggaran yang cocok untuk kamu, apakah itu berfungsi dalam spreadsheet atau aplikasi perencanaan keuangan seperti Mint, PocketGuard, You Need a Budget atau Wally.

Salah satu contohnya adalah mengikuti pendekatan 50/30/20, yang mengalokasikan 50 persen dana Anda untuk kebutuhan, 30 persen untuk keinginan, dan 20 persen untuk tabungan.

Keputusan keuangan terserah kamu, dan menetapkan anggaran akan membantu menentukan tujuan dan berpegang teguh pada itu.

3. Jelajahi peluang investasi

Pertimbangkan kapan ingin membeli rumah atau ketika ingin melunasi hipotek kamu. Mungkin kamu sudah berpikir untuk mengambil lebih banyak risiko dengan investasi, atau mungkin inilah saatnya dalam hidup kamu ketika harus lebih konservatif dengan investasi.

Baca Lainnya : Pengusaha Mesir Minat Inventasi Agrobisnis di Indonesia

Dimanapun kamu berada dalam spektrum itu, jangan menghindar dari menjajaki peluang investasi.

4. Rencanakan pensiun

Berbicara tentang pensiun, tidak pernah terlalu dini atau terlalu terlambat untuk menantikan ketika kamu tidak akan bekerja.

Usaha tahap awal kamu mungkin merupakan hasrat yang menghabiskan semua saat ini, tetapi itu tidak berarti kamu tidak dapat meletakkan dasar untuk masa depan yang lebih tenang. 

Kembangkan rencana tabungan khusus untuk pensiun di akun di mana uang kamu akan tumbuh tanpa menyentuhnya. Putuskan bahwa uang terlarang dan patuhi aturan itu.

5. Terus belajar

Perencanaan keuangan dapat menjadi sesuatu yang membingungkan, terutama jika kamu sudah mengelola bisnis. 

Ada begitu banyak istilah, akronim, implikasi hukum dan langkah yang harus diambil. Dari kebijakan asuransi jiwa hingga akun pasar uang, IRA, saham, dan obligasi, ada banyak hal yang dapat dipelajari. 

Baca Lainnya : Dihadapan Mahasiswa, Menteri Perdagangan Bagi Tips Sukses Jadi Pengusaha

Lihat berbagai aplikasi yang dapat membuat investasi dan penganggaran lebih menyenangkan. Kelilingi diri kamu dengan orang yang tepat, seperti akuntan atau penasihat keuangan, yang dapat membantu memahami keuangan kamu saat ini dan di masa depan. 

Jangan lupa tetap mengikuti perkembangan ekonomi yang sedang berlangsung, tidak hanya di ruang perusahaan kamu  beroperasi, tetapi dalam perekonomian secara keseluruhan. Kamu dapat melakukannyai melalui buku audio, membaca online atau mengambil kelas.

Daripada memandang perencanaan keuangan sebagai tantangan, lihat itu sebagai kesempatan untuk terus belajar. 

Keadaan keuangan pribadi kamu mungkin bukan prioritas tertinggi, tetapi jangan meremehkan pentingnya masa depan keuangan pribadi kamu dan potensi untuk terus belajar dan tumbuh. [NN]


 

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: